Pasca Lahar Dingin Sinabung, Puskemas Kuta Mbaru Belum Beroperasi

oleh -1.464 Kali Dibaca
Material lumpur di Desa Kuta Mbaru, Kecamatan Tiga Nderket, Kabupaten Karo, yang terbawa arus lahar dingin Gunung Sinabung, Rabu 10 Juli 2019. [Foto Rienews]

RIENEWS.COM – Pasca terjadinya  lahar dingin Gunung Sinabung, Rabu 10 Juli 2019 lalu, hingga kini Puskesmas Pembantu (Pustu) di Desa Kuta Mbaru, Kecamatan Tiga Nderket, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, belum dapat difungsikan.

Pengoperasian kembali pelayanan kesehatan itu diperkirakan membutuhkan waktu beberapa hari kedepan. Sebabnya, material seperti lumpur menumpuk dengan ketinggian mencapai satu meter, membutuhkan waktu untuk pembersihan.

Kepala Desa Kuta Mbaru, Boy Leo Rona Perangin-angin, Jumat 12 Juli 2019, mengatakan, mulai dari warga, Pemerintahan Desa, Pemda Karo, Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sumatera Utara  dan pihak terkait lainnya, masih terus melakukan pembersihan.

“Hanya saja, volume material yang dibawa arus lahar dingin sangat tinggi. Butuh waktu untuk tahap penyelesaian. Tumpukan material berupa tanah pasir berlumpur, masih terdapat di dalam Puskesmas setinggi satu meter,” ujar Boy.

Berita Sebelumnya: Seorang Warga Terseret Lahar Dingin Gunung Sinabung

Dia menegaskan, obat-obatan yang tersimpan di dalam Puskesmas Pembantu aman dan dapat digunakan kini sudah dipindahkan ke Puskesmas Tiga Nderket.

Untuk masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan, sementara ini dialihkan ke Puskesmas Pembantu Simpang Desa Sukatendel.

“Untuk sementara jika ada warga yang ingin berobat, mereka disarankan ke Pustu Simpang Desa Sikatendel, berjarak 1,5 kilometer atau ke Puskesmas Tiga Nderket yang berjarak 2 kilometer,” kata Boy.

Baca Berita:

Bupati Karo Rotasi 7 Kepala Dinas

Pengabdian Tanpa Batas Untuk Sutopo

Kepala Desa Kuta Mbaru menyebutkan, dalam peristiwa lahar dingin Sinabung itu, terdapat empat rumah warga dan Pustu Kuta Mbaru terendam lumpur dan material yang terbawa saat kejadian.

“Banyak berita simpang siur di media terkait jumlah pasti rumah yang terdampak lumpur lahar dingin Gunung Sinabung. Pastinya empat rumah terkena lahar dingin Gunung Sinabung. Kediaman Johanes Sembiring, Jaka Surbakti, Juhen Sembiring, dan Masliani br Barus. Juga Puskesmas Pembantu,” jelas Boy.

Kepala Dinas Kesehatan Pemkab Karo, Irna S. br Sembiring mengatakan, butuh waktu sekitar satu pekan untuk memfungsikan kembali Puskesmas Pembantu Kuta Mbaru. Irna menyatakan, peristiwa ini tidak mempengaruhi pelayanan kesehatan kepada masyarakat, dikarenakan masyarakat dapat mendapatkan pelayanan kesehatan ke Puskesmas lain yang jaraknya tidak jauh.

“Sehubungan jarak Pustu Desa Sukatendel dan Puskesmas Tiga Nderket tidak jauh dari Desa Kuta Mbaru. Diperkirakan tidak ada permasalahan dalam pelayanan medis terhadap masyarakat,” pungkas Irna. (Rep-01)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *