Bila Kemenkes Tidak Kirim Alat PCR Dalam Pekan Ini, Bupati Karo: Kita Beli Saja Alat Itu

oleh -1.259 Kali Dibaca
Bupati Karo Terkelin Brahmana. [ Foto Ist | Rienews]

RIENEWS.COM – Guna mengefektifkan penanganan virus corona atau Covid-19, Pemerintah Kabupaten Karo akan membeli sendiri alat tes Polymerase Chain Reaction (PCR), bila permintaan bantuan alat PCR oleh Pemkab Karo kepada ke Kementerian Kesehatan (Kemenkes), tak kunjung diberikan.

Alat PCR ini dibutuhkan Rumah Sakit Umum Daerah Kabanjahe, merupakan rumah sakit rujukan penanganan Covid-19. Dengan adanya alat PCR itu, Pemkab Karo yakin dapat mempersingkat waktu untuk mengetahui hasil pemeriksaan terhadap sampel swab test yang telah diambil dari masyarakat.

Selama ini, Pemerintah Kabupaten Karo dan Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Karo, harus menunggu hasil pemeriksaan swab test dari Provinsi Sumatera Utara, di Kota Medan.

“RSUD Kabanjahe mampu melakukan swab test secara mandiri, tidak lagi menunggu hasil dari provinsi. Apalagi nantinya, RSUD Kabanjahe merupakan salah satu rumah sakit rujukan yang ditunjuk oleh pemerintah dalam penanganan Covid-19,” Bupati Karo Terkelin Brahmana didampingi Kepala Dinas Kesehatan Karo juga Plh Kepala GTPP Covid-19 Karo Irna Sabrina Meliala dan Direktur Utama  RSUD Kabanjahe, Arjuna Wijaya, Rabu 5 Agustus 2020.

Terkelin mengungkapkan, selama ini harus menunggu lama hasil pemeriksaan swab test dari laboratorium PCR di  Kota Medan.

Baca Berita:

Tetapkan Tersangka Korupsi Lahan TPA, Kajari Karo Dipraperadilankan

Senator Badikenita Br Sitepu Bersama Bupati Karo Resmikan Kuta Paguh Relawan Covid 19

“Menunggu hasilnya sampai berhari-hari bahkan berminggu-minggu. Dengan adanya alat PCR komplit di RSUD Kabanjahe, penanganan terhadap pasien yang positif Covid-19 sudah bisa lebih cepat,” tegasnya.

Meski telah menjadi rumah sakit rujukan penanganan Covid-19, RSUD Kabanjahe belum memiliki alat PCR yang komplit dan siap pakai.

Pentingnya keberadaan alat PCR itu, membuat Bupati Karo Terkelin Brahmana akan bertindak cepat. Dikatakannya, bila permintaan bantuan alat PCR dari Kemenkes tidak juga diterima dalam pekan ini, Pemkab Karo akan mengadakan sendiri alat tersebut.

“Makanya, kita harus bergerak cepat, tanpa harus menunggu lebih lama turunnya bantuan dari pusat. Kalau tidak turun dalam satu minggu ini, kita beli saja alat itu,” ujar Terkelin.

Disebutkannya, RSUD Kabanjahe harus difasilitasi dengan alat kesehatan Covid-19 yang representatif untuk mengantisipasi kemungkinan kondisi paling buruk yang akan terjadi ke depannya.

“Terlebih, kasus terkonfirmasi positif Covid-19  di Bumi Turang (Kabupaten Karo) semakin meningkat drastis akhir-akhir ini. Lebih cepat diperiksa swab testnya maka akan lebih cepat penangananya,” kata Terkelin.

Kadis  Kesehatan Irna Sabrina Meliala mengungkapkan, telah mengajukan permintaan bantuan alat tes PCR kepada Kemenkes, beberapa waktu lalu.

“Pengadaan alat tes PCR ini sudah diajukan ke Kementerian Kesehatan beberapa waktu lalu,” ungkap Irna.

Namun, Irna menambahkan, belum tahu kapan alat tes PCR itu dikirim oleh Kemenkes ke Kabupaten Karo.

“Saat Bupati Karo menanyakan kapan alat tersebut akan dikirim (Kemenkes), (Dinkes) belum bisa memastikan (kapan datang),” pungkas Irna. (Rep-01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *