Budidaya Bunga Krisan, Terkelin Sebut Tiru Green House

oleh -254 Kali Dibaca
Bupati Karo Terkelin Brahmana bersama pengelola Green House di Merek, Berts dan Marica. [Foto Ist | Rienews]

RIENEWS.COM – Bupati Karo Terkelin Brahmana memerintahkan agar Dinas Pertanian untuk mencontoh dan mengembangkan budidaya penanaman bunga Krisan sebagaimana yang dilakukan di Green House di Merek, yang dikelola warga Belanda, Berts dan Marica. Di Green House ini, telah membudidayakan 14 jenis bunga Krisan.

Hal ini diutarakan Bupati Karo saat meninjau lokasi Green House di Merek, bersama Ketua TP PKK Kabupaten Karo Sariati Terkelin Brahmana, Asisten I Pemkab Karo Suang Karo-Karo, Kadis Pariwisata Karo Munarta Ginting, Kadis Perindag Edison Karo-Karo, Kabid Hortikultira Dinas Pertanian Karo Michael Purba, Camat Merek Juspri Nadeak , pada Jumat 7 Februari 2020.

Terkelin mengaku baru mengetahui keberadaan Green House yang dikelola Berts dan Marica, setelah mendapatkan informasi dari para Ibu PKK Karo.

Simak Berita: Meraup Untung dari Bunga Krisan

“Ini baru pertama kali ini diketahui setelah ada info dari ibu-ibu PKK Kabupaten Karo bahwa ada Green House bunga Krisan di Merek. Ternyata kita tinjau, benar adanya,” ungkap Terkelin.

Setelah melihat langsung dan mendapatkan penjelasan dari pengelola Green House, Terkelin mengungkapkan secara proses pembudidayaan memang rumit dan membutuhkan biaya relatif besar.  Namun, tegas Terkelin, hal itu tetap dapat dilakukan dengan cara dipelajari dan ditiru, karena budidaya bunga Krisan dapat dikembangkan dan prospek.

Baca Berita:

Antisipasi Virus Corona, Dinkes Karo Pantau Kesehatan 5 TKA Tiongkok

Gelorakan Olahraga, Dandim Tulang Bawang Gelar Kompetisi Tenis Meja

“Namun semua ini dapat ditiru agar masyarakat kita mengembangkan bunga Krisan melalui BUMDes. Untuk itu, saya minta Kabid Hortikultura Michael Purba  buat studi, tiru caranya, gunakan lahan Pemkab Karo yang ada di Nagara. Kelola melalui BUMDes dan cara kedua adakan kerja sama,” tegasnya.

Menurut keterangan pengelola, Berts dan Marica, bunga Krisan memiliki aneka warna, daun yang unik dan bentuknya beraneka.

Saat berdialog dengan Bupati Karo dan rombongan, Berts menutur, salah satu yang menarik dari bunga Krisan yakni ragam bentuknya.

“Salah satu yang menarik dari bunga Krisan adalah ragam wujudnya. Baik itu aneka bentuk seruni sampai aneka rupa warna bunga Krisan,” ujarnya.

Berts pun mengungkapkan, saat ini Green House di Merek, memiliki 14 jenis bunga Krisan.  Dari budidaya yang dilakukan itu, Berts mengaku, dalam sepekan sekali memanen bunga Krisan hingga 30 ribu batang.

“Semua ini kita pasarkan ke Jakarta dan sekitar Medan,” tuturnya.

Rencananya dalam dua bulan kedepan, Berts menyebutkan, akan mengekspor bunga Krisan hingga ke Jepang.

“Dua bulan kedepan bunga Krisan ini sudah dapat kami ekspor ke Jepang. Sebab Jepang sudah melakukan penjajakan dan kerja sama bersama kami melalui kantor pusat di Tanjung Morawa, sedangkan di Merek ini hanya cabang,” katanya.

Berts menjelaskan, diperlukan waktu 15 minggu untuk memanen bunga Krisan dari sejak awal tanam. Tingginya permintaan pasar dari Jepang terhadap bunga Krisan, Berts pun berencana akan memperluas area lahan Green House di Merek hingga 6 hektar lagi.

“Pengembangan bunga Krisan kedepan terus kami tingkatkan dari sekarang. Green House (memiliki lahan) seluas 1,2 hektar, kita akan menambah luas  6 hektar lagi,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua TP PKK Kabupaten Karo Sariati Terkelin Brahmana meminta agar Green House tidak memasarkan bunga Krisan mereka di wilayah Karo.

“Untuk menjaga ekonomi kerakyatan, sesuai dengan peran PKK menyerap dan menampung aspirasi yang didapat melalui seminar dan diskusi,” tegasnya. (Rep-01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *